Perjalanku utk menjadi seorang ibu :-)

Gw menikah 18 April 2009, sudah 3 tahun yaaaa… tapi belum juga dikaruniai anak… pengennya sih punya 3 anak nantinya.. aamiin..
Ditahun pertama pernikahan, kami belum mau ke dokter kandungan… selain merasa masih baru, latar belakang keluarga yg banyak anak jg jd acuan gw utk bersikap santai..

Ditahun ke 2, iman sudah mau, tp tetep belum disiplin untuk berkunjung ke obgyn.  Gw sempet terkena keputihan yg sangat parah, akhirnya ditemenin nyokap meluncur ke obgyn di bunda menteng.. milih menteng krn deket sama kantor gw dan kantor iman… setelah beberapa kali berobat, keputihan gw pun sudah membaik.  Ketika harus rutin untuk program hamil, kendala disiplin ini jadi makin parah🙂

Setelah gw resign, makin malaslah kami untuk melanjutkan program hamil.

Berkat dukungan dan dorongan (red: paksaan) dari keluarga, serta sodara2 jauh yang sudah sangat nyinyir (worst part), gw & iman putuskan untuk pindah ke bunda margonda.  Harapannya dengan lokasi yg dekat kami bisa disiplin.  Saat itu masih kekeh untuk program dengan obgyn perempuan. Setelah beberapa kali tes: usg transvaginal, cek hormon, cek jumlsh indung telur. Dokter menyatakan, ada mioma.. jumlah 3 biji…lumayan banyak yaa…

Gw ga yakin untuk segera melakukan tindakan pemusnahan ato pembersihan si mioma.  Sempet vakum beberapa waktu, sampai kemudian gw melihat iklan spanduk: akupuntur untuk pengobatan mioma dan kista. 

Gw ngejalaninnya sekitar 4 bulan, mungkin lebih yaa… paduan akupuntur, bekam plus obat herbal.. selama melakukan alternatif ini, gw tetep ke dokter.  Setelah sekitar 10x akupuntur dkk, hasil usg transvaginal gw agak aneh.. dokter bilang gw ada kista, bukan miom.  Katanya miom ini sudah berubah bentuk? Maksudnya? Dokter tersebut ga bisa kasih gw penjelasan yg memuskan.  So, terpaksa dokternya gw blacklist.  Sorry Dok🙂

Akupunturnya sendiri memberi manfaat bagus yaa, menurut feeling gw… krn setiap kali haid, nyerinya ga sehebat sebelum gw terapi akupuntur.  Dari penjelasan yg gw baca, akupuntur itu berguna untuk menghangatkan rongga panggul sehingga dpt meregulasi pematangan ovum.  Juga memperbaiki siklus haid, memperbaiki kualitas dan kuantitas lendir serviks, yang pada akhirnya mempersiapkan kondisi rahim yg layak bagi pertumbuhan janin.

Searching di internet plus juga tanya2 sama pasien program hamil di rs itu… gw dapet rekomendasi dr. Ivan sini.  Hasil browsing gw tentang dokter ini lumayan bagus, meyakinkan dan sepertinya dia emang ahli.  Sayangnya, dokter Irvan praktek di bunda depok hanya kamis siang.  Pertama konsul ke dokter gw sendirian aja ga ditemenin Iman.  Karena sayang cutimya.

Dokter Ivan minta gw untuk hsg dan Iman untuk test sperma.  Browsing hsg, sempet buat gw mundur maju.  Karena beberapa testimoni teman tentang hsg, it’s so painfull! *lemes*  bahkan ada yg cerita kalau setelah di hsg, ga bisa bangun, jalannya merangkak… Astagfirullah!

As always, thanks God gw punya, suami, ortu, saudara serta sahabat hebat yg selalu ngasi support.  Dengan terseok-seok *lebaydikityaa* gw pasrah untuk melakukan hsg. Hasilnya? Tubanya non paten, alias mampet.  Sedangkan hasil test sperma, Alhamdulillah normal🙂

Untuk mengatasi tuba ini atau biasa dikenal dengan nama: perlengketan rahim.  Dokter Irvan merekomendasikan laparoscopy.  Tindakan ini termasuk operasi, dibius total.

Bismillah, gw beranikan diri untuk menjalani laparoscopy, semoga berjalan lancar dan diberi kemudahan.  Aamiin.  Laparoscopy ini akan gw jalanin kamis tgl 7 juni ini.  Hasilnya nanti pasti gw share disini.

Mohon doanya yah temans🙂

About permatasuri

Dreamer, lovely wife, great bussiness women (will be!). Love to read and write, also organization activist. Travelling, Food lover, sometimes cooking. Insterested in craft, sewing, kniting. Marriege with Iman Sulaeman, a lovely guys, handsome and of course my angel.
This entry was posted in My Fam and tagged , , , , . Bookmark the permalink.

10 Responses to Perjalanku utk menjadi seorang ibu :-)

  1. Claudya says:

    Tenang aja mba’,kuatkan hati, semua pasti berjalan lancar, pengalamanku kurang lebih sama dengan Mb’, Merid bulan September 2008, terdeteksi Miomnya bulan Februari 2012, dan operasi laporoscopy kujalani tgl 20 April 2012, dan syukurlah semuanya proses operasi yang berjalan selama 6 jam berjalan lancar, saat ini aq lagi menjalani suntikan Endrolen, yang nantinya harus dilakukan selama 6 kali (tiap 29 hari). Gak Usah takut, serahkan semua pada Tuhan, percayakan pada Tim dokter yang akan melakukan lacoroscopy, pasti mereka akan lakukan yang terbaik.

  2. mentari says:

    Mau tanya.. Dokter yg diblacklist td yg mana ya? Saya sedang kesulitan milih dokter kandungan di rs bunda margonda, suami nyuruh yg perempuan.. Mknya pgn nanya pendapat yg krg enak siapa gt.. Makasih bnyk..🙂

    • permatasuri says:

      Utk nama dokternya japri aja yahh… nanti kena pencemaran nama baik😛 tadinya aq jg ngotot pengen dokter perempuan… tp gimana lg, ga ada yg cocok dan spesialis fertilitas memang masih dominasi laki2… apalagi di depok…:-)

      • neby says:

        boleh aku tau nama dokter yg di blacklist td jg..
        soalnya aku lg kebingungan jg cari dokter yg recommended di RS>Bunda depok
        kmrn baru check 1x, & dokternya ga enakkin utk konsul+ aku dikasih resep yg ga masuk akal.

  3. Indah Rahayu says:

    Thanks, infonya ya…kita senasip deh…aq juga laggi promil..tapi aq di Surabaya,deg-degan juga mau laparoscopy,ntar share ya gimana setelah recovery nanti…

  4. ana says:

    mbak mau tanya tempat akupuntur untuk myom tadi dong ? aku ada myom tapi takut mau operasi

  5. Maria says:

    Mbak….apakah laparascopynya sudah ada hasilnya? Aku juga pelengketan dan harus laparas juga, tapi belum krn takut stlh laparascopy ttp ngga bisa hamil…thank you..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s