Wahai Rumahku ^_^

Gw pengen cerita tentang hidup bertetangga di perumnas.. Gw dan Iman adalah pemilik rumah yang paling muda diantara tetangga lainnya.  itu adalah konsekuensi membeli rumah seken dipemukiman lama.  Yup, rumah gw di Perumnas Depok 1.. perumahan pertama yang dibangun di kota Depok.. keren ya?!.. bahkan rumah gw ini sudah dibangun sejak tahun 1976.  Begitulah keterangan di surat rumah. ^_^

Sebetulnya gw sangat suka disini, karena lokasinya sangat strategis.  Tidak seperti perumahan baru yang lokasi rumahnya jauh kedalam.  Sehingga kita sangat bergantung pd transportasi.. bisa2 2km dr lokasi gerbang rumah atau jalan utamanya. Rumah gw dilalui oleh byk angkutan umum dr berbagai penjuru *tsaah*.. dari sawangan, tanah baru, pondok labu, cinere yang menuju terminal depok pasti liwatin jalan rumah gw.. sangat dekat dgn pasar, pertokoan, terminal bahkan 2 stasiun: depok baru dan depok.

sekolahan pun dari play group sampe SMA negeri terfavorit di depok tuh deket banget.. yah intinya mah klo urusan lokasi & posisi rumah gw ini toplah..

buruknya adalah jalanan depan rumah tuh kecil banget.. hanya cukup utk 1 mobil!.. jadi kalo ada motor, tukang jualan gerobak atau bahkan pejalan kaki.. ya harus menepi banget supaya mobil bisa lewat.  Gang gw ini terdiri dari 8 rumah yang saling berhadapan. Nah, gw agak kurang beruntuk karena dari pintu masuk gang, rumah gw urutan ke 7!… hahahahah kebayang deh gimana serunya setiap kali gw masuk keluar masuk bawa mobil..

seminggu ini contohnya, entah kenapa selalu saja ada ‘distruction’ di gang rumah ini😦

ketika gw ngeluarin mobil, gw selalu ‘ngintip2’ plus harap-harap cemas di gang ini kosong melompong sehingga gw + japira bisa jalan melenggang dengan tenang…🙂

3 hari lalu: tetangga rumah urutan ke 4 sedang menebang pohon mangganya.. itu pohon emang gede banget, jadi sampah batang kayunya pun gede2.. tukang potong pohonnya sedang menaikkan batang2 kayu ke gerobak, gw nyetir jajap sangat perlahan, trus tukang potong kedorong gerobaknya minggir.. jajap tetep belum bisa lewat.. klo dipaksain bisa2 lecet nih.. tukang pohon itu cuek ajah.. terpaksa gw pencet klakson, trus tukang potong itu bilang: gerobaknya berat bu.. *egubraaakkk* trussss gimana ini gw mao jalan?!…

2 hari lalu: tetangga rumah urutan ke 5 merenovasi rumahnya.. yah emang sih bulan puasa gini banyak yg renovasi rumah yaa.. ketika gw ngeluarin jajap jalanan kosong… tenang dan lega bangetlah gw.. gw nyetir jajap aga buru2 selain emang udah telat janjian, gw khawatir aja akan ada ‘distruction’ laen..  baru aja jalan ngelewatin 2 rumah, dari ujung gang mobil pick-up membawa pasir masuk.. gw dah kasi lampu, maksud gw tunggu diujung gw keluar dia masuk.. eh ntu supir entah engga ngerti, entah engga peduli.. ketika posisi mobil sudah betul2 berhadap2an, supirnya bilang ke gw: mundur dulu bu, mao nurunin pasir?.. eehhh situ oke.. klo nunggu mereka nurunin pasir kapan gw jalannya?!…

1 hari lalu: tukang sayur biasanya lewat rumah itu jam 9an.. untuk mengantisipasi jalanan yg biasanya dipenuhi oleh ibu2 tetangga yg ngerubungin tukang sayur.. gw keluar rumah biasanya jam 10 lewat.. hari ini udah jam 10.30, gw janjian di detos jam 11, baru aja gw manasin jajajp, tukang sayur lewat.. loh kok baru lewat?!.. dan alhasil gw nunggu sampe hampir jam 11 utk melewati gerombolan ibu2 + tukang sayur.. salah satu tetangga: maaf yah Rie, lagi bersihin ayam, susah klo mesti minggir..😦

About permatasuri

Dreamer, lovely wife, great bussiness women (will be!). Love to read and write, also organization activist. Travelling, Food lover, sometimes cooking. Insterested in craft, sewing, kniting. Marriege with Iman Sulaeman, a lovely guys, handsome and of course my angel.
This entry was posted in My Fam. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s